Karakteristik pelajaran Bahasa Inggris

Suatu mata pelajaran mempunyai karakteristik yang mungkin sangat berbeda dengan karakteristik mata pelajaran yang lain. Sebagai contoh, Bahasa Inggris mempunyai karakteristik yang berbeda dengan mata pelajaran Biologi. Oleh karena itu, agar dapat mengajar dengan baik, guru memerlukan informasi tentang karakteristik mata pelajaran Bahasa Inggris.

Mata pelajaran Bahasa Inggris mempunyai karakteristik yang berbeda dengan mata pelajaran eksakta atau mata pelajaran ilmu sosial yang lain. Perbedaan ini terletak pada fungsi bahasa sebagai alat komunikasi. Hal ini mengindikasikan bahwa belajar Bahasa Inggris bukan saja belajar kosakata dan tatabahasa dalam arti pengetahuannya, tetapi harus berupaya menggunakan atau mengaplikasikan pengetahuan tersebut dalam kegiatan komunikasi. Seorang siswa belum dapat dikatakan menguasai Bahasa Inggris kalau dia belum dapat menggunakan Bahasa Inggris untuk keperluan komunikasi, meskipun dia mendapat nilai yang bagus pada penguasaan kosakata dan tatabahasanya. Memang diakui bahwa seseorang tidak mungkin akan dapat berkomunikasi dengan baik kalau pengetahuan kosakatanya rendah. Oleh karena itu, penguasaan kosakata memang tetap diperlukan tetapi yang lebih penting bukan semata-mata pada penguasaan kosakata tersebut tetapi memanfaatkan pengetahuan kosakata tersebut dalam kegiatan komunikasi dengan Bahasa Inggris.

Dalam belajar bahasa, orang mengenal keterampilan reseptif dan keterampilan produktif. Keterampilan reseptif meliputi keterampilan menyimak (listening) dan keterampilan membaca (reading), sedangkan keterampilan produktif meliputi keterampilan berbicara (speaking) dan keterampilan menulis (writing). Baik keterampilan reseptif maupun keterampilan produktif perlu dikembangkan dalam proses pembelajaran Bahasa Inggris.

Agar dapat menguasai keterampilan tersebut di atas dengan baik, siswa perlu dibekali dengan unsur-unsur bahasa, misalnya kosakata. Penguasaan kosakata hanya merupakan salah satu unsur yang diperlukan dalam penguasaan keterampilan berbahasa. Unsur lain yang tidak kalah pentingnya adalah penguasaan tatabahasa. Telah dipahami bahwa tatabahasa membantu seseorang untuk mengungkapkan gagasannya dan membantu si pendengar untuk memahami gagasan yang diungkapkan oleh orang lain. Sekali lagi perlu ditekankan bahwa tatabahasa hanyalah sebagai unsur pembantu dalam penguasaan keterampilan berbahasa. Oleh karenanya, pengajaran yang menekankan semata-mata pada pengetahuan tatabahasa hendaknya ditinggalkan. Tatabahasa hendaknya diajarkan dalam rangka memfasilitasi penguasaan keempat keterampilan yang telah disebutkan di muka.

Kemampuan seseorang dalam berkomunikasi dapat ditunjukkan dalam dua cara, yaitu komunikasi lisan  dan komunikasi tertulis. Kalau komunikasi berlangsung secara lisan, ada unsur yang lain yang perlu diperhatikan oleh guru, dan tentu saja perlu diajarkan kepada para siswanya, yaitu mengenai ucapan atau pronunciation. Lebih-lebih Bahasa Inggris yang antara ejaan dan ucapannya kadang-kadang berbeda jauh. Kesalahan dalam ucapan akan menyebabkan seseorang tidak akan dapat mengemukakan gagasannya dengan tepat. Atau, kalau dia dalam posisi mendengarkan pembicaraan orang lain, maka kesalahan dalam ucapannya juga akan berpengaruh terhadap kemampuannya untuk memahami apa yang dia dengar.  Sebagai contoh, seseorang yang mengucapkan kata procedure dengan ucapan /prosidur/ tentu tidak akan dapat dipahami oleh orang yang mengucapkan kata tersebut dengan benar /prəsi:djə/. Demikian pula kalau orang tersebut mendengarkan pembicaraan orang lain yang mengucapkan dengan benar, tentu kata yang dia tangkap bukan kata tersebut.

Hal yang sangat terkait dengan masalah ucapan adalah masalah intonasi. Dalam Bahasa Inggris, intonasi mempunyai peranan yang sangat penting dalam berkomunikasi. Suatu kata dapat diucapkan dengan pola intonasi yang berbeda dan intonasi yang berbeda memberi makna yang berbeda kepada kata tersebut. Sebagai contoh, kata Sorry dapat menyatakan permintaan maaf kalau diucapkan dengan nada menurun, sementara kalau kata tersebut diucapkan dengan nada naik, artinya adalah meminta seseorang untuk mengulangi apa yang baru saja dikatakan. Hal ini dimaksudkan sebagai semacam pemberitahuan bahwa seseorang belum dapat memahami apa yang dikatakan oleh orang lain.

Hal lain yang perlu diperhatikan dalam masalah ucapan adalah kenyataan bahwa Bahasa Inggris mempunyai bunyi-bunyi yang tidak sama dengan Bahasa Indonesia. Sebagai contoh, di dalam Bahasa Indonesia tidak ditemukan bunyi /æ/. Bunyi ini tidak sama dengan bunyi /e/ dalam Bahasa Indonesia. Oleh karenanya, siswa perlu dilatih untuk mengucapkan bunyi-bunyi yang tidak terdapat di dalam Bahasa Indonesia. Dan ini berarti bahwa para siswa perlu dilatih melalui pembelajaran psikomotorik. Siswa perlu dilatih menggerakkan bibirnya, lidahnya, dan organ-organ yang diperlukan dalam berbicara sehingga dapat menghasilkan bunyi seperti bunyi yang terdapat di dalam Bahasa Inggris.

Penguasaan kosakata, tatabahasa, dan ucapan perlu dilengkapi pula dengan penguasaan tentang tatatulis dalam Bahasa Inggris. Ejaan Bahasa Inggris yang sangat banyak perbedaannya dengan ucapannya menyebabkan masalah tatatulis atau penulisan ejaan menjadi sesuatu yang tidak dapat diabaikan. Tentu saja hal ini diperlukan kalau yang menjadi penekanan adalah kemampuan berkomunikasi secara tertulis.

Penguasaan kosakata, tatabahasa, tatabunyi, dan tata tulis Bahasa Inggris perlu ditunjang oleh penguasaan sistem makna. Suatu hal yang sering dikeluhkan oleh siswa yang belajar Bahasa Inggris adalah bahwa Bahasa Inggris mempunyai kata-kata yang artinya tidak hanya satu. Mereka lupa bahwa Bahasa Indonesia sebenarnya juga mempunyai banyak kata-kata yang mempunyai makna bermacam-macam. Sebagai contoh, kata asal usul pada kedua kalimat di bawah ini mempunyai arti yang tidak sama:

1. Asal usul saya dari Jakarta.

2. Kalau rapat saya tidak boleh asal usul.

Kata-kata yang mempunyai arti banyak seperti ini juga dijumpai dalam Bahasa Inggris. Sebagai contoh, kata that pada kalimat That boy is my friend dengan He said that his mother was sick. Kata that pada kalimat yang pertama mempunyai arti ‘itu’ sedangkan pada kalimat kedua, kata that mempunyai arti ‘bahwa.’

Mengingat bahwa di semua bahasa terdapat kata-kata yang mempunyai makna ganda seperti contoh di atas, siswa perlu diberi kesadaran bahwa hal seperti ini merupakan sesuatu yang wajar. Hal inipun perlu menjadi bagian dalam proses belajar mengajar Bahasa Inggris.

Hal-hal yang telah disajikan di muka dapat digolongkan menjadi dua ranah yang penting dalam proses belajar mengajar. Kedua ranah tersebut adalah ranah kognitif dan ranah psikomotor. Selain kedua ranah tersebut, masih ada satu ranah lagi yang sering dibicarakan dalam proses belajar mengajar, yaitu ranah afektif. Seorang guru perlu pula memahami sikap siswa terhadap Bahasa Inggris dan budaya Inggris. Seorang siswa yang mempunyai sikap yang positif terhadap Bahasa Inggris dan budaya Inggris diharapkan akan dapat menguasai Bahasa Inggris dengan lebih baik dibandingkan dengan siswa yang mempunyai sikap yang negatif. Tentu saja, sikap seperti ini dapat ditumbuhkan oleh guru di dalam proses belajar mengajar. Sikap yang positif terhadap Bahasa Inggris dan para penutur asli Bahasa Inggris serta budaya Inggris akan membantu siswa untuk dapat menguasai Bahasa Inggris dengan lebih baik. Sebaliknya, kalau seorang siswa mempunyai sikap yang negatif terhadap Bahasa Inggris atau penutur asli Bahasa Inggris dan juga budaya Inggris, kemungkinan besar dia akan bersikap acuh tak acuh terhadap Bahasa Inggris yang pada gilirannya nanti akan menimbulkan kebosanan dalam belajar. Sebagai akibatnya, kemampuan bahasanya akan menjadi rendah.

Pemahaman tentang budaya Inggris memang perlu mendapat perhatian. Sebagai contoh, orang Inggris akan merasa tidak senang kalau kita bertanya, misalnya tentang umurnya. Pemahaman seperti ini perlu diberikan kepada siswa tidak hanya pada jenjang pendidikan yang tinggi tetapi harus dimulai dari siswa berada pada tingkat SMP.

Hal lain yang perlu diperhatikan dalam belajar Bahasa Inggris adalah  fungsi bahasa. Seperti telah dikemukakan sebelumnya, bahasa berfungsi sebagai alat komunikasi. Istilah ini masih terlalu umum. Fungsi-fungsi bahasa dapat dirinci menjadi beberapa bagian. Yang pertama, bahasa digunakan oleh guru sebagai bahasa pengantar di dalam kelas. Hal ini menunjukkan bahwa bahasa mempunyai fungsi untuk menjelaskan dan memahami. Dari sisi guru, bahasa digunakan sebagai alat untuk menjelaskan dan dari sisi siswa, bahasa digunakan sebagai alat untuk memahami penjelasan yang diberikan oleh guru. Fungsi ini disebut fungsi heuristik.

Dalam kehidupan sehari-hari, bahasa juga digunakan untuk mengubah atau mempengaruhi lingkungan. Istilah yang lain yang sering digunakan adalah memanipulasi lingkungan. Sebagai contoh, kita bisa mengubah lingkungan kita dengan meminta seseorang melakukan sesuatu. Kita dikatakan mengubah karena sebenarnya mungkin dia tidak berkeinginan untuk melakukan hal tersebut tetapi karena kita memintanya, dia kemudian melakukan hal itu. Misalnya kita meminta seseorang untuk membersihkan papan tulis. Karena fungsi ini terkait dengan upaya kita untuk mengubah atau memanipulasi lingkungan, maka fungsi ini disebut fungsi manipulatif.

Fungsi yang lain dapat dilihat pada saat seseorang menggunakan bahasa untuk keperluan mengarang, misalnya mengarang novel, puisi, ceritera pendek, dsb. Di sini bahasa digunakan bukan untuk menjelaskan sesuatu tetapi untuk mengembangkan imajinasi seseorang. Karena fungsinya untuk mengembangkan imajinasi ini maka fungsi semacam ini disebut fungsi imajinatif.

Masih ada satu lagi fungsi bahasa, yaitu fungi bahasa yang muncul pada saat kita menggunakannya untuk mengungkapkan pengalaman kita. Kita menggunakan bahasa untuk menceriterakan kepada orang lain pengalaman kita atau ide-ide kita. Karena fungsi ini terkait dengan pengungkapan ide-ide kita, fungsi ini disebut fungsi ideasional.

Perlu disadari bahwa bahasa bukan hanya suatu objek abstrak yang dipelajari, tapi sesuatu yang digunakan orang setiap hari. Dalam mempelajari bahasa sebagai alat komunikasi, seseorang perlu menyadari makna-makna bahasa yang perlu dikuasainya. Menurut Halliday (1973), komponen makna yang fundamental dalam bahasa adalah komponen yang fungsional dan semua bahasa tersusun dalam dua macam makna: makna ideasional dan makna interpersonal, di samping makna tekstual. Komponen-komponen ini merupakan manifestasi dalam sistem kebahasaan dalam tujuan umum penggunaan bahasa. Makna ideasional, interpersonal, dan tekstual merupakan tiga macam makna yang terangkum dalam bahasa sebagai suatu kesatuan yang membentuk landasan semantik semua bahasa. Makna ideasional merupakan wujud dari pengalaman seseorang, baik pengalaman di dunia nyata maupun pengalaman di dunia imajiner. Menurut Halliday makna ideasional merupakan makna ‘in the sense of content’. Selanjutnya, makna interpersonal merupakan makna sebagai bentuk dari tingkah laku yang kita (sebagai yang berbicara atau yang menulis) tujukan kepada orang lain (sebagai pendengar atau pembaca). Dalam kalimat, makna interpersonal ini ditampilkan dalam perubahan peran dalam interaksi, misalnya statements, questions, offers, dan commands, serta kata kerja bantu modalilities (may, could, must, would) yang menyertainya. Misalnya, empat kalimat berikut ini berisi makna ideasional yang sama, namun makna interpersonalnya berbeda:

1. Bill, close the door.

2. Could you close the door, please?

3. If I were you, I would close the door.

4. Why don’t you close the door, Bill?

Seperti telah dikemukakan sebelumnya, kemampuan mengguna-kan bahasa tidak dapat dilihat semata-mata dari penguasaan seseorang terhadap kosakata dan tatabahasa tetapi pada kemampuannya untuk berkomunikasi. Dalam kaitannya dengan kemampuan untuk berkomunikasi ini seseorang perlu untuk mengembangkan kemampuan berinteraksi. Oleh karena itu, agar siswa dapat berkomunikasi dengan baik, mereka juga perlu dibekali dengan keterampilan interaktif (interactive skill) yang sangat diperlukan. Keterampilan siswa untuk mengajukan usul, menyatakan persetujuan atau ketidak setujuan merupakan contoh keterampilan interaktif ini.

One Response to “Karakteristik pelajaran Bahasa Inggris”

  1. lilis setiawati Says:

    Tanks ya….. dengan adanya situs kamu saya jadi dapat bahan untuk ngerjain makalah ne…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: